BERITA KIM RONGGOLAWEINDUSTRI & WIRAUSAHAPEMERINTAHAN

Bersama Bupati, Gubernur khofifah Tinjau Kampung Batik di Kerek

KIM Ronggolawe – Usai meresmikan Mal Pelayanan Publik, Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa Bersama Bupati Tuban, Aditya Halindra Faridzky, SE., meninjau potensi kerajinan batik tulis tenun gedog sebagai Desa Devisa di Kecamatan Kerek, Kamis (10/02). Pada kesempatan ini, Gubernur Jatim dan Bupati Tuban berdialog dengan pengerajin batik di desa Margorejo dan Kedungrejo Kecamatan Kerek.

Usai peninjauan, Gubernur Jatim, Khofifah Indar Parawansa mengungkapkan Pemprov Jatim saat ini tengah mengembangkan program Desa Devisa. Saat ini telah dicanangkan Desa Devisa pada 3 desa. “Selanjutnya pada tahun 2022, Pemprov Jatim menargetkan bertambah 15 desa,” ungkapnya.

Lebih lanjut, Pemprov Jatim bekerja sama dengan Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia (LPEI) akan melakukan penilaian terhadap semua Desa Devisa yang tengah dikembangkan. Tujuannya, untuk memenuhi syarat dan kategori yang ditetapkan sebagai Desa Devisa.

Gubernur Khofifah menerangkan batik Gedog khas Tuban memiliki potensi yang cukup besar untuk dikembangkan menjadi produk Desa Devisa. Selain dijadikan pakaian, batik Gedog dapat dikreasikan menjadi kerajinan lain, diantaranya interior ruangan, sarung bantal, maupun cinderamata lainnya.

Gubernur Jatim meminta LPEI mengirimkan desainer guna pengayaan bagi pelaku industi kreatif. Sehingga memperluas pemasaran produk batik khas Kabupaten Tuban ini. “Kami harap satu bulan ke depan Desa Devisa pertama di Kabupaten Tuban ini dapat diluncurkan,” serunya.

Sementara itu, Head of Regional Office 3 LPEI, Koerniawan Prijambodo mengatakan adapun syarat Desa Devisa diantaranya terdapat produk unggulan unik dan memiliki potensi ekspor yang besar. Menurutnya, produk batik tulis tenun gedog termasuk unik, mengingat proses pemintalan benang hingga proses produksi batik dilakukan di satu lokasi. Tidak hanya itu, bahan baku batik jenis ini hanya ada di Tuban.

LPEI akan melakukan kurasi atau pengkajian lanjutan untuk mengetahui langkah yang akan diambil kedepannya. Salah satunya mendatangkan desainer professional guna dilakukan pelatihan. “Juga akan dilakukan pendampingan pemasaran hingga ke luar negeri,” jelasnya.

Gayung bersambut Bupati Tuban, Aditya Halindra Faridzky mendukung rencana program Desa Devisa di Kabupaten Tuban. Selaras dengan program One Village One Product yang digaungkan Pemkab Tuban. “Program Desa Devisa mampu menginspirasi masyarakat untuk mengembangkan produk khas tiap wilayah,” tuturnya.

Mas Bupati menambahkan hadirnya program Desa Devisa diharapkan dapat menguatkan batik tulis tenun gedog sebagai salah satu industri kreatif di Kabupaten Tuban. [MCT/AM]

kimronggolawe

Admin Web kimronggolawe.com

Related Articles

Back to top button

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker